prosesi sebelum akad dilaksanakan dalam pernikahan adat jawa

hari sebelum akad nikah / puncak acara pernikahan, maka akan melalui prosesi yang harus dilakukan. sebagai wujud mengikuti adat jawa. prosesi atau tata cara ini merupakan warisan budaya adat sekaligus upaya untuk mendapatkan kebaikan dalam berumah tangga kelak dan juga agar selama pernikahan berlangsung dimudahkan dan di beri keselamatan. oleh karena itu menurut orang tua tidak boleh di tinggalkan atau di indahkan.

berikut tatacara atau prosesi sebelum akad nikah dilaksanakan dalam pernikahan adat jawa:

  1. Pingitan
    Saat-saat menjelang perkawinan, bagi calon mempelai putri dilakukan ‘pingitan’ atau ‘sengkeran’ selama lima hari, yang ada pada perkembangan selanjutnya hanya cukup tiga hari saja. Selama itu calon mempelai putri dilarang keluar rumah dan tidak boleh bertemu dengan calon mempelai putra. Seluruh tubuh pengantin putri dilulur dengan ramu-ramuan, dan dianjurkan pula berpuasa. Tujuannya agar pada saat jadi pengantin nanti, mempelai putri tampil cantik sehingga membuat pangling orang yang menyaksikannya.
  2. Pasang Tarup
    Upacara pasang ‘tarup’ diawalkan dengan pemasangan ‘bleketepe’ (anyaman daun kelapa) yang dilakukan oleh orangtua calon mempelai putri, yang ditandai pula dengan pengadaan sesajen. Tarup adalah bangunan darurat yang dipakai selama upacara berlangsung. Pemasangannya memiliki persyaratan khusus yang mengandung makna religius, agar rangkaian upacara berlangsung dengan selamat tanpa adanya hambatan. Hiasan tarup, terdiri dari daun-daunan dan buah-buahan yang disebut ‘tetuwuhan’ yang memiliki nilai-nilai simbolik.
  3. Siraman manten.
    Makna siraman upacara ini, secara simbolis merupakan persiapan dan pembersihan diri lahir batin kedua calon mempelai yang dilakukan dirumah masing-masing. Juga merupakan media permohonan doa restu dari para pinisepuh. Peralatan yang dibutuhkan, kembang setaman, gayung, air yang diambil dari 7 sumur, kendi dan bokor. Orangtua calon mempelai putri mengambil air dari 7 sumur, lalu dituangkan ke wadah kembang setaman. Orangtua calon mempelai putri mengambil air 7 gayung untuk diserahkan kepada panitia yang akan mengantarnya ke kediaman calon mempelai putra. Upacara ini dimulai dengan sungkeman kepada orangtua calon pengantin serta para pini sepuh. Siraman dilakukan pertama kali oleh orangtua calon pengantin, dilanjutkan oleh para pinih sepuh, dan terakhir oleh ibu calon mempelai mempelai putri, menggunakan kendi yang kenudian dipecahkan ke lantai sembari mengucapkan, “Saiki wis pecah pamore” (“Sekarang sudah pecah pamornya”).
  4. Paes/ Ngerik.
    Setelah siraman, dilakukan upacara ini, yakni sebagai lambang upaya memperindah diri secara lahir dan batin. ‘Paes’ (Rias)nya baru pada tahap ‘ngalub-alubi’ (pendahuluan), untuk memudahkan paes selengkapnya pada saat akan dilaksanakan temu. Ini dilakukan dikamar calon mempelai putri, ditunggui oleh para ibu pini sepuh. Sembari menyaksikan paes, para ibu memberikan restu serta memanjatkan do’a agar dalam upacara pernikahan nanti berjalan lancar dan khidmat. Dan semoga kedua mempelai nanti saat berkeluarga dan menjalani kehidupan dapat rukun ‘mimi lan mintuno’, dilimpahi keturunan dan rezeki.
  5. Dodol Dawet.
    Prosesi ini melambangkan agar dalam upacara pernikahan yang akan dilangsungkan, diknjungi para tamu yang melimpah bagai cendol dawet yang laris terjual. dalam upacara ini, ibu calon mempelai putri bertindak sebagai penjual dawet, didampingi dan dipayungi oleh bapak calon mempelai putri, sambil mengucapkan : “Laris…laris”. ‘Jual dawet’ ini dilakukan dihalaman rumah. Keluarga. kerabat adalah pembeli dengan pembayaran ‘kreweng’ (pecahan genteng)
    Selanjutnya adalah ‘potong tumpeng’ dan ‘dulangan’. Maknanya, ‘ndulang’ (menyuapi) untuk yang terakhir kali bagi putri yang akan menikah. Dianjurkan dengan melepas ‘ayam dara’ diperempatan jalan oleh petugas, serta mengikat ‘ayam lancur’ dikaki kursi mempelai putri. Ini diartikan sebagai simbol melepas sang putri yang akan mengarungi bahtera perkawinan.
    Upacara berikutnya, ‘menanam rikmo’ mempelai putri dihalaman depan dan ‘pasang tuwuhan’ (daun-daunan dan buah-buahan tertentu). Maknanya adalah ‘mendem sesuker’, agar kedua mempelai dijatuhkan dari kendala yang menghadang dan dapat meraih kebahagiaan.
  6. Midodareni
    Ini adalah malam terakhir bagi kedua calon mempelai sebagai bujang dan dara sebelum melangsungkan pernikahan ke esokan harinya. Ada dua tahap upacara di kediaman calon mempelai putri. Tahap pertama, upacara ‘nyantrik’, untuk meyakinkan bahwa calon mempelai putra akan hadir pada upacara pernikahan yang waktunya sudah ditetapkan. Kedatangan calon mempelai putra diantar oleh wakil orangtua, para sepuh, keluarga serta kerabat untuk menghadap calon mertua.
    Tahap kedua, memastikan bahwa keluarga calon mempelai putri sudah siap melaksanakan prosesi pernikahan dan upacara ‘panggih’ pada esok harinya. Pada malam tersebut, calon mempelai putri sudah dirias sebagaimana layaknya. Setelah menerima doa restu dari para hadirin, calon mempelai putri diantar kembali masuk ke dalam kamar pengantin, beristirahat buat persiapan upacara esok hari. Sementara para pni sepuh, keluarga dan kerabat bisa melakukan ‘lek-lekan’ atau ‘tuguran’, dimaksudkan untuk mendapat rahmat Tuhan agar seluruh rangkaian upacara berjalan lancar dan selamat.

setelah prosesi diatas di laksanakan, maka selanjutnya pada keesokan hari tinggal melaksanakan akad nikah/ ijab kabul.

Share on: