hitungan perjodohan berdasarkan nama

hitungan perjodohan ini telah di laksanakan turun temurun melalui adat dari para sesepuh hingga sekarang. dalam perjodohan mengenal sebuah istilah hitungan jodoh yang berarti meramal perjodohan untuk mengetahui segala sesuatu yang akan terjadi kelak dikemudian hari. hitungan perjodohan ini juga berguna untuk menangkal persatuan yang tidak dikehendaki atau tidak jodoh sehingga tidak menybabkan malapetaka nantinya.

hitungan perjodohan yang sudah di parcaya turun temurun merupakan peduman atau anjuran menurut beberapa sesepuh diantaranya:
A. PANGANDIKANE KANJENG NABI ADAM A.S. (ucapan Nabi Adam A.S)
“Iki pangandikane kanjeng Nabi Adam, kaliyan kanjeng Nabi Rasul:
Umat ingsun ingkang mburi keri, Pesatuan iki, ngitungo Lanang oleh Wadon, kang podo PARENGE”, artinya umat saya yang paling terakhir agar menghitung perjodohan antara laki-laki dan perempuan agar ketemu hal baik).

B. DAWUH DALEM INGKANG MAHA AGUNG. ( pesan dari yang maha kuasa)
“Pesatuan iku, kang Rukun marang Wong Tuwane Lanang/Wadon. lan pikire kang podo Rujuke, iku rupane JODOH SALAWASE”.

C. JAMAN KEBUDDHAN.
“Dene Jaman Kebuddhan kang aran pesatuan iku, kang podo PARENG BOCAHE.Yen Nari wus podo Parenge Bocahe lan kalane Sampun KEL, kang kasaidan poro PiniSepuh Sedoyo”.

D. KARSANE SANG AJI SAKA.
“Dene karsane PRABU SAKA, iyo iku kang kasebut Sang Aji Saka, Pasatuan iku, jenenging BOCAH + WADON Kajupuk Aksara Sirahe Jenenge lan Angka Wilangane”.

E. DAWUHE KANJENG PARA WALI.(pesan dari para wali)
dll.

keinginan dari prabu saka, tentang cara menghitung perjodohan untuk mengetahui cocok dan tidaknya dua orang yang di satukan antara laki dan perempuan. adalah dengan mengambil neptu dari huruf depan keduanya. huruf yang digunakan adalah aksara jawa.

Ha # 1 # Wetan
Na # 2 # Wetan
Ca # 3 # Wetan
Ra # 4 # Wetan
Ka # 5 # Kidul
Da # 6 # Kidul
Ta # 7 # Kidul
Sa # 8 # Kidul
Wa # 9 # Kidul
La # 10 # Kidul
Pa – Nya # 11-15 # Kulon
Ma-Nga # 16-20 # Lor.

setelah mendapat jumlah dari huruf nama depan keduanya maka di kurangi tujuh, tujuh . kemudian sisanya di cocokan dengan firasat berikut ini:

  1. ASIH ALAKI = Rukun, Tunggal Katep.
  2. KEMARON SIH = Kerep Padu.
  3. SUKARTA = Pakewuh, Ora Tulus Laki Rabi.
  4. KOLUTAKA = Ora Becik, Mati Salah Siji.
  5. MANTRI SUKA = Becik, Enggal Oleh Pangkat.
  6. SUKA SUGIH = Watake, Enggal dadi Sugih lan Awet.
  7. LINTANG PURNAMA = Luwih Becik, kadembadan Sembarang Sedyane.

contoh karno dan ratna.

  • diambil ka dan ra,
  • neptunya ka=5, ra=4 jumlah =9
  • 9-7 sisa 2. maka tibo KEMARON SIH artinya kerep padu atau sering cekcok, rumah tangganya nanti tidak bisa bahagia dan tentram karena selalu bertengkar tidak ada yang mau mengalah.
Share on: